February 6, 2023

Mengulas Fungsi Index Dalam Publishing

Mengulas Fungsi Index Dalam Publishing – Indeks (jamak: biasanya indeks, jarang indeks; lihat di bawah) adalah daftar petunjuk (“pencari”) yang terkait dengan kata atau frase (“judul”) dan bahan yang berguna untuk judul-judul ini.Dokumen atau dokumen. Contohnya adalah indeks di bagian belakang buku atau indeks yang berfungsi sebagai inventaris perpustakaan.

Mengulas Fungsi Index Dalam Publishing

indexunlimited – Dalam katalog perpustakaan, kata-kata adalah penulis, judul, subjek, dll., dan pointer adalah nomor penagihan. Mesin pencari internet (seperti Google) dan pencarian teks lengkap dapat membantu Anda mengakses informasi, tetapi mereka sama selektifnya dengan indeks karena menyediakan tautan yang tidak relevan dan dapat melewatkan informasi yang relevan jika tidak diungkapkan dengan benar. Meramalkan.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Indeks Basis Data

Mungkin penelitian paling maju tentang masalah seputar indeks buku dilakukan dalam pengembangan peta topik, yang dimulai sebagai cara untuk mewakili struktur pengetahuan yang melekat pada indeks buku tradisional.

Contoh paling awal dalam bahasa Inggris

Dalam bahasa Inggris, indeks telah dirujuk sejak tahun 1593, seperti yang dapat dilihat dari baris-baris dalam Hero and Leander karya Christopher Marlowe tahun itu : Oleh karena itu, bahkan sebagai indeks untuk sebuah buku Jadi yang ada di benaknya adalah penampilan Leander muda.Referensi serupa untuk indeks ada di baris Shakespeare dari Troilus dan Cressida (I.3.344), yang ditulis sembilan tahun kemudian:

  • Dan dalam indeks tersebut, meskipun tusukan kecil
  • Untuk volume berikutnya, terlihat
  • Sosok bayi dari massa raksasa
  • Hal-hal yang akan datang pada umumnya.

Tapi G Menurut Norman Knight, “Indeks buku” pada periode ini, sedapat mungkin, adalah apa yang sekarang disebut daftar isi. Sampai akhir abad ke-19, ada judul bab yang sangat rinci yang bisa terdiri dari buku, fiksi, nonfiksi, dan terkadang beberapa kalimat. Di antara catatan pertama buku bahasa Inggris dalam pengertian modern adalah “Book of Arte and Manners on How to Plant and Beat All Kinds of Trees” karya Leonardo Mascor, yang dicetak pada tahun 1575. 1595 terjemahan Thomas North. Bagian berjudul “Tabel Abjad dari Isi Utama Seluruh Buku” dapat ditemukan dalam Undang-undang dan Ordonansi Parlemen tahun 1658 Henry Skobel. Bagian ini mengikuti “Indeks Judul Umum yang Tercantum dalam tabel berikut”. Concordance (1737) secara keliru dianggap sebagai indeks tertua yang ditemukan dalam buku-buku bahasa Inggris.

Etimologi dan jamak

Kata ini berasal dari bahasa Latin , di mana indeks berarti “orang yang menunjukkan”, “indikasi”, atau ” jari telunjuk “. Dalam bahasa Latin, bentuk jamak dari kata tersebut adalah indeks . Dalam bahasa Inggris, “indeks” jamak biasanya digunakan dalam konteks matematika dan komputasi , dan terkadang dalam konteks bibliografi – misalnya, dalam 17 volume Women in World History: A Biographical Encyclopedia (1999–2002). Namun, bentuk ini sekarang dilihat sebagai arkaisme oleh banyak penulis dan komentator, yang lebih memilih “indeks” jamak yang di-inggriskan. “Indeks” banyak digunakan dalam industri penerbitan; dalam Standar Internasional ISO 999 , Informasi dan dokumentasi – Pedoman isi, organisasi dan penyajian indeks ; dan lebih disukai oleh Oxford Style Manual. Chicago Manual of Style memungkinkan kedua bentuk tersebut.

G. Norman Knight mengutip baris-baris Shakespeare dari Troilus dan Cressida (I.3.344) “Dan dalam indeks seperti itu” dan komentar: “Tetapi arti penting sebenarnya dari bagian ini adalah bahwa ia menetapkan untuk selamanya bentuk jamak sastra yang benar; kita dapat menyerahkan “indeks” bentuk Latin kepada ahli matematika (dan juga “lampiran” bagi ahli anatomi).”

Proses pengindeksan

Pengindeksan konvensional

Pengindeks membaca teks, mengidentifikasi konsep-konsep yang dapat diindeks (yang teks memberikan informasi yang berguna dan yang akan relevansi untuk pembaca teks). Pengindeks membuat judul indeks untuk mewakili konsep-konsep tersebut, yang diutarakan sedemikian rupa sehingga dapat ditemukan dalam urutan abjad (jadi, misalnya, seseorang akan menulis ‘proses pengindeksan’ daripada ‘cara membuat indeks’). Judul ini dan pencari terkaitnya (indikator posisi dalam teks) dimasukkan ke dalam perangkat lunak pengindeksan khusus yang menangani pemformatan indeks dan memfasilitasi fase pengeditan. Indeks kemudian diedit untuk memaksakan konsistensi di seluruh indeks.

Pengindeks harus menganalisis teks untuk memungkinkan penyajian konsep dan ide dalam indeks yang mungkin tidak disebutkan dalam teks. Indeks dimaksudkan untuk membantu pembaca, peneliti, atau profesional informasi, daripada penulis, menemukan informasi, sehingga pengindeks profesional harus bertindak sebagai penghubung antara teks dan pengguna utamanya.

Di Amerika Serikat, menurut tradisi, indeks untuk buku non-fiksi adalah tanggung jawab penulis, tetapi kebanyakan penulis tidak benar-benar melakukannya. Sebagian besar pengindeksan dilakukan oleh pekerja lepas yang disewa oleh penulis, penerbit, atau bisnis independen yang mengelola produksi buku, penerbit atau pengemas buku . Beberapa penerbit dan perusahaan database mempekerjakan pengindeks. Sebelum perangkat lunak pengindeksan ada, indeks dibuat menggunakan secarik kertas atau, kemudian, kartu indeks . Setelah ratusan slip atau kartu tersebut diisi (saat pengindeks bekerja melalui halaman-halaman bukti buku), mereka kemudian dapat dikocok dengan tangan ke dalam urutan abjad, di mana mereka berfungsi sebagai manuskrip untuk diketik ke dalam indeks yang dicetak.

Pengindeksan tersemat

Pengindeksan tertanam melibatkan penyertaan judul indeks di tengah teks itu sendiri, tetapi dikelilingi oleh kode sehingga tidak ditampilkan secara normal. Indeks yang dapat digunakan kemudian dihasilkan secara otomatis dari teks yang disematkan menggunakan posisi judul yang disematkan untuk menentukan pencari lokasi. Jadi, ketika pagination diubah, indeks dapat dibuat ulang dengan locator baru.

Dokumen LaTeX mendukung indeks tertanam terutama melalui paket MakeIndex . Beberapa DTD XML yang banyak digunakan , termasuk DocBook dan TEI , memiliki elemen yang memungkinkan pembuatan indeks secara langsung dalam file XML. Sebagian besar perangkat lunak pengolah kata , seperti StarWriter / OpenOffice.org Writer , Microsoft Word , dan WordPerfect , serta beberapa perangkat lunak desktop publishing (misalnya, FrameMaker dan InDesign ), serta alat lain (misalnya, Perangkat Lunak MadCap’s Flare), memiliki beberapa fasilitas untuk pengindeksan tertanam juga. TExtract dan IndexExploit mendukung pengindeksan tertanam dokumen Microsoft Word.

Sebuah indeks tertanam membutuhkan lebih banyak waktu untuk membuat dari indeks statis konvensional; namun, indeks yang disematkan dapat menghemat waktu dalam jangka panjang saat materi diperbarui atau dicetak ulang. Ini karena, dengan indeks statis, jika bahkan beberapa halaman berubah, seluruh indeks harus direvisi atau dibuat ulang sementara, dengan indeks tertanam, hanya halaman yang diubah yang perlu diperbarui atau diindeks.

Tujuan

Indeks juga dirancang untuk membantu pembaca menemukan informasi dengan cepat dan mudah. Sebuah indeks yang lengkap dan benar-benar berguna bukan hanya daftar kata dan frase yang digunakan dalam publikasi (yang tepat disebut konkordansi ), tetapi peta yang terorganisir dari isinya, termasuk referensi silang , pengelompokan konsep serupa, dan lain-lain yang berguna. analisis intelektual.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *