January 24, 2022

Cara Membuat Google Mengindeks Situs Web Saya (Langkah Sederhana)

Cara Membuat Google Mengindeks Situs Web Saya (Langkah Sederhana) – Pengindeksan situs mungkin tampak seperti tugas yang cukup pasif.Cukup tulis beberapa konten, optimalkan untuk mesin telusur, unggah ke situs Anda, dan tunggu keajaiban terjadi bukan? Belum tentu.

Cara Membuat Google Mengindeks Situs Web Saya (Langkah Sederhana)

 Baca Juga : Informasi Tentang Pemeriksa Indeks Google

indexunlimited – Proses indeksasi Google sangat efektif, tetapi tidak sempurna. Dan mengingat bahwa tidak mungkin untuk mencapai sasaran pemasaran Anda jika halaman Anda tidak diindeks, pengindeksan bukanlah sesuatu yang harus Anda biarkan begitu saja. Untungnya, ada banyak langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu Google mengindeks halaman Anda dengan cepat dan akurat.

Dalam posting ini, saya akan membahas sembilan cara Anda dapat mengambil pendekatan yang lebih proaktif untuk pengindeksan situs Anda dan, sebagai hasilnya, meningkatkan visibilitas online Anda. Anda akan mempelajari cara agar Google mengindeks situs web Anda dan cara memeriksa peringkat indeks Google Anda. Tetapi pertama-tama, mari kita mundur selangkah dan melihat apa sebenarnya indeksasi , dan mengapa indeksasi memainkan peran utama dalam hasil pemasaran digital Anda .

Sebelum kita masuk ke cara untuk mempercepat proses indeksasi, penting untuk memahami apa sebenarnya indeksasi itu. Dalam bentuknya yang paling dasar, dan indeks adalah daftar informasi. Jauh sebelum Internet, indeks ada dalam berbagai bentuk, seperti indeks alfabet di akhir buku.

Oleh karena itu, indeks web adalah basis data informasi di Internet. Mesin ini menggunakan database ini untuk menyimpan miliaran halaman. Jadi ketika Anda menggunakan mesin pencari, Anda tidak benar-benar mencari semua yang ada di Internet.Anda mencari mesin pencari yang mengindeks halaman dan menyimpan informasi. Bot atau “perayap” merayapi halaman baru secara online dan menyimpannya dalam indeks berdasarkan topik, relevansi, otoritas, dan banyak lagi.

Bagaimana cara kerja indeks Google?

Setiap mesin pencari memiliki indeks sendiri. Tetapi karena Google adalah mesin pencari terbesar di dunia dan di mana sebagian besar pemasar memfokuskan strategi SEO mereka kami akan berfokus pada strategi mereka. Pada tahun 2016, Google mengklaim memiliki pengetahuan lebih dari 130 triliun halaman individual. Hari ini, ia tidak secara spesifik menentukan berapa banyak halaman dalam indeksnya tetapi mengatakan bahwa algoritme pencariannya memilah-milah ” ratusan miliar ” halaman dalam indeksnya untuk memberikan hasil yang berguna dan relevan.

Bagaimana cara Google mengindeks Internet?

Membuat perpustakaan dengan miliaran halaman membutuhkan beberapa alat canggih. Yang paling penting dari alat ini disebut laba-laba. Bot otomatis ini adalah browser otomatis yang “merangkak” dari situs ke situs , mengikuti tautan untuk menemukan konten. Semua informasi yang dirayapi laba-laba ini disimpan dalam indeks Google. Kemudian, ketika pengguna melakukan pencarian, algoritme pencarian Google menyortir database raksasanya untuk menemukan halaman yang paling relevan.

Mengambil dari database yang sudah ada ini (daripada mencoba mencari informasi secara real time) memungkinkan mesin pencari memberikan hasil dengan cepat dan efisien. Laba-laba Google terus merayapi informasi baru dan memperbarui basis datanya. Meskipun hasil diambil dari sumber yang tersimpan, tujuan mesin pencari adalah untuk selalu memberikan hasil yang up-to-date. Jadi saat Anda menambahkan konten baru, Anda sebaiknya memastikan bahwa konten tersebut diindeks secepat mungkin.

Mengapa penting jika situs Anda diindeks dengan cepat di Google?

Mengingat bahwa laba-laba Google terus merayapi informasi, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda perlu melakukan pekerjaan ekstra untuk membantu mereka. Lagi pula jika mereka sudah merangkak, tidakkah mereka akan menemukan situs Anda?

Faktanya adalah: Mereka mungkin. Tetapi jika situs Anda relatif baru, atau tidak sering dirayapi, bisa berhari-hari, atau bahkan berminggu-minggu agar konten baru Anda diindeks. Hal ini mengakibatkan keterlihatan mesin pencari tertinggal, yang merupakan salah satu faktor terpenting dalam kesuksesan pemasaran digital Anda. Anda dapat menarik lalu lintas dari berbagai sumber, tetapi ketika Anda mempertimbangkan bahwa 51% dari semua lalu lintas situs web yang dapat dilacak berasal dari pencarian organik, tidak mungkin untuk menyangkal bahwa kehadiran pencarian Anda dapat membuat atau menghancurkan kesuksesan Anda.

Cara Mengindeks Situs Anda Di Google

1. Buat Peta Situs

Sesuai dengan namanya, sitemap adalah peta situs Anda. Ini adalah dokumen dalam format XML yang memberi tahu perayap di mana mereka bisa dan tidak bisa pergi.

Perayap melihat halaman ini untuk mempelajari semua tentang situs web Anda seberapa besar, halaman apa yang paling penting, dan di mana konten baru berada. Peta situs XML adalah bahan pertama yang penting untuk keberhasilan pengindeksan. Laba-laba itu pintar, tetapi mereka benar-benar membutuhkan peta.

Mengapa? tanpa peta situs, perayapan bisa memakan waktu lama selama 24 jam untuk mengindeks entri blog atau situs web baru. Itu terlalu lama. Dengan peta situs, Anda dapat memangkas waktu menjadi hanya beberapa menit. Itu benar: Situs web, blog, atau halaman baru Anda dapat diindeks oleh Google dalam waktu kurang dari satu jam. Peta situs Anda juga memberi tahu Google seberapa sering mencari perubahan dan halaman baru di situs Anda. Jika Anda tidak sering memperbarui atau menambahkan konten baru, mungkin tidak masalah jika situs Anda tidak dirayapi setiap beberapa jam.

Tetapi jika Anda menambahkan beberapa posting blog setiap minggu, menambahkan halaman produk baru secara teratur, atau menerbitkan artikel berita yang sensitif terhadap waktu, Anda ingin memberi tahu Google untuk merayapi dan mengindeks situs Anda lebih sering. Untungnya, membuat peta situs seringkali lebih mudah daripada suara. Jika Anda menggunakan plugin Yoast yang tercantum di atas, Anda dapat melompat ke langkah berikutnya. Dan jika tidak, ada beberapa alat lain yang dapat merayapi situs Anda dan memberikan hasil yang serupa.

Salah satu opsi terbaik untuk membuat peta situs XML adalah Screaming Frog. Untuk menggunakan Screaming Frog, unduh alat SEO Spider mereka terlebih dahulu. Jika situs Anda memiliki kurang dari 500 halaman, ini sepenuhnya gratis. Jika situs Anda lebih besar, Anda harus membeli lisensi yang mungkin sepadan jika Anda mempertimbangkan waktu yang diperlukan untuk menemukan dan mencantumkan 500+ URL secara manual. Setelah Anda menginstal program , ketik URL Anda ke dalam kotak “enter URL to spider” dan tekan “Start.”

Kemudian, klik Peta Situs > Buat Peta Situs XML. Sebelum Anda membuat peta situs, ada beberapa pengaturan yang dapat Anda konfigurasikan. Pertama, Anda harus menentukan halaman mana yang ingin Anda sertakan, dan mana yang ingin Anda kecualikan. Secara default, hanya halaman dengan respons OK “200” dari perayapan yang akan disertakan jadi Anda tidak perlu khawatir tentang pengalihan atau tautan rusak. Namun, Anda mungkin ingin menelusuri daftar halaman dan mencari konten duplikat. Misalnya, memiliki URL versi WWW dan non-WWW di peta situs Anda tidak diperlukan. Anda dapat memperbaiki masalah ini dengan mengklik kanan versi yang ingin Anda hapus, lalu memilih “Hapus.”

Jika halaman Anda berbeda kepentingannya, Anda dapat memilih untuk menetapkan nilai prioritas untuk URL yang berbeda. URL Anda dapat berkisar dari 0,0 – 1,0, dengan default 0,5. Ini memberi tahu Google halaman mana yang paling penting, sehingga mereka dapat merayapi dan mengindeks halaman tersebut lebih sering. Namun, penting untuk dicatat bahwa menetapkan nilai prioritas tidak memengaruhi peringkat Anda jadi Anda tidak akan mendapat manfaat dari mencoba memainkan sistem di sini.

Selanjutnya, Anda dapat memberi tahu Google seberapa sering setiap halaman di situs Anda cenderung berubah. Ini memberi sinyal kepada perayap bahwa mereka harus fokus pada perayapan halaman yang sering diperbarui. Menyetel frekuensi perubahan untuk ratusan halaman bisa jadi membosankan, tetapi Anda dapat menggunakan “Hitung dari Header Modifikasi Terakhir” Screaming Frog untuk mengotomatiskan proses.

Artinya, jika header halaman diubah dalam 24 jam sebelumnya, frekuensi perubahannya akan diatur ke harian, sedangkan jika belum diperbarui baru-baru ini, akan ditetapkan sebagai bulanan. Terakhir, Anda dapat menentukan apakah Anda ingin menyertakan gambar di peta situs Anda. Jika opsi “Sertakan Gambar” dipilih, maka semua gambar di situs Anda akan disertakan secara default.

2. Kirim peta situs Anda ke Google Search Console

Sekarang setelah Anda membuat peta situs, Anda harus mengirimkannya ke Search Console. Ini memungkinkan Google mengetahui semua halaman yang ingin Anda indeks, dan dapat membantu crawler mereka menemukan halaman yang paling penting. Di beranda Search Console, pilih versi domain yang diinginkan. Kemudian, di bilah sisi kiri, klik “Konfigurasi Situs”, lalu “Peta Situs”. Klik tombol Tambah/Uji Peta Situs di kanan atas dan masukkan URL peta situs Anda.

Jika Anda menggunakan plugin WordPress, URL akan berada di pengaturan plugin. Dengan Yoast, file tersebut biasanya bernama sitemap_index.xml. Anda dapat memverifikasi lokasi peta situs Anda dengan memasukkannya ke dalam browser Anda. Setelah Anda menekan kirim, Anda akan melihat bahwa peta situs Anda Menunggu Keputusan. Setelah disetujui, Anda dapat melihat jumlah halaman yang Anda kirimkan vs. jumlah yang telah diindeks.

Ini dapat memberi Anda gambaran yang baik tentang seberapa banyak informasi situs Anda yang disimpan Google. Namun, penting untuk disadari bahwa membuat dan mengirimkan peta situs bukanlah proses sekali jadi. Saat Anda terus menambahkan halaman dan memperbarui situs Anda, situs Anda akan berkembang dan peta situs Anda perlu berkembang bersamanya. Ini akan membantu Anda memastikan bahwa Google selalu memiliki versi terbaru tentang tampilan situs Anda, dan dapat merayapi serta mengindeks situs Anda seefisien mungkin.

3. Buat robots.txt

Meskipun nama “robots.txt” mungkin terdengar sedikit teknis dan menakutkan, file itu sendiri sebenarnya cukup sederhana. Robots.txt adalah file teks di situs web Anda yang menginstruksikan mesin telusur tentang apa yang harus diindeks dan apa yang tidak diindeks. Ini pada dasarnya adalah daftar perintah ke perayap yang memungkinkannya mengetahui di mana ia bisa dan tidak bisa pergi di situs Anda.

Ini adalah pemberhentian pertama yang dilakukan laba-laba dalam perjalanannya untuk mengindeks situs web Anda. Jika robots.txt Anda mengatakan, “jangan indeks saya”, maka laba-laba akan bergerak. Seperti yang mungkin sudah Anda duga, sangat penting bahwa robots.txt Anda memberi izin kepada Google untuk merayapi situs. Ini adalah pengaturan default. Namun, jika ada bagian situs web yang tidak ingin Anda tampilkan di hasil penelusuran, Anda dapat mengaturnya di robots.txt.

4. Buat tautan internal

Salah satu cara paling efektif untuk mendorong perayapan dan meningkatkan indeksasi situs web Anda adalah melalui tautan internal. Jalur yang diambil laba-laba melalui Internet dibentuk oleh tautan. Ketika satu halaman terhubung ke halaman lain, laba-laba mengikuti jalur itu. Dalam situs web Anda sendiri, pastikan Anda telah membuat tautan ke dan dari semua halaman terpenting Anda.

Biasanya, ini terjadi secara alami selama Anda memiliki situs web yang terorganisir dengan baik. Misalnya, arsitektur standar situs web restoran ini menautkan ke halaman internal dengan navigasi utama.

5. Dapatkan tautan masuk

Meskipun tautan internal membantu laba-laba memahami struktur situs Anda dan menemukan halaman baru, tautan yang paling penting adalah tautan masuk, atau tautan dari situs lain. Ketika situs web lain menautkan ke situs Anda, itu memberi dorongan pada situs Anda dalam berbagai cara. Jika Anda memiliki pengalaman dengan SEO, Anda sudah tahu betapa pentingnya tautan untuk membangun kepercayaan dan otoritas.

Semakin banyak tautan yang Anda miliki dari situs yang kredibel, semakin kredibel Anda muncul di mata Google dan semakin besar kemungkinan mereka akan memberi peringkat situs Anda dengan baik. Dan meskipun itu saja adalah alasan untuk fokus pada mendapatkan tautan masuk, mereka juga dapat membantu situs web Anda diindeks lebih cepat. Tautan dari situs lain mengirim perayap ke halaman Anda. Jadi, jika situs lain menautkan ke salah satu halaman baru Anda, halaman itu kemungkinan akan dirayapi dan diindeks lebih cepat.

Dan sementara beberapa tautan ini mungkin terjadi secara alami, yang terbaik adalah mengambil pendekatan yang lebih proaktif. Jika Anda dapat meminimalkan waktu antara naiknya konten situs baru dan tautan masuk kembali, Anda akan meningkatkan kecepatan pengindeksan konten baru tersebut. Tentu saja, jika Anda memiliki pengalaman membangun tautan, Anda tahu bahwa mendapatkan tautan seringkali lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Tetapi jika Anda membuat strategi promosi sebelumnya, Anda akan tahu persis apa yang harus dilakukan setelah posting baru Anda naik dan Anda akan memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk membuat halaman itu diindeks dengan cepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *