February 6, 2023

11 Alasan Teratas Google Tidak Mengindeks Situs Web Anda

11 Alasan Teratas Google Tidak Mengindeks Situs Web Anda – Google tidak mengindeks situs web Anda? Anda tidak sendiri. Banyak potensi masalah dapat mencegah Google mengindeks halaman web, dan artikel ini membahas 11 di antaranya.

11 Alasan Teratas Google Tidak Mengindeks Situs Web Anda

 Baca Juga : Otoritas Domain Vs Peringkat Domain: Apa Artinya Untuk Seo?

indexunlimited – Kami memiliki informasi yang perlu Anda ketahui apa yang harus dilakukan jika situs Anda tidak mobile-friendly atau jika Anda mengalami masalah pengindeksan yang rumit.

Pelajari cara mengatasi masalah umum ini sehingga Google dapat melanjutkan pengindeksan halaman Anda.

1. Anda Tidak Memiliki Nama Domain

Alasan pertama Google tidak akan mengindeks situs Anda adalah karena tidak memiliki nama domain. Ini bisa jadi karena Anda menggunakan URL yang salah untuk konten, atau karena WordPress tidak disiapkan dengan benar. Jika ini terjadi pada Anda, ada beberapa solusi sederhana. Periksa untuk melihat apakah alamat web Anda dimulai dengan “https://XXX.XXX…” Ini menunjukkan bahwa seseorang mungkin mengetik alamat IP alih-alih nama domain dan dialihkan ke situs web Anda.

Selain itu, pengalihan alamat IP Anda mungkin salah dikonfigurasi. Salah satu solusinya adalah menambahkan 301 redirect dari halaman versi WWW kembali ke domain masing-masing. Kami ingin orang-orang mendarat di nama domain fisik Anda jika mereka diarahkan ke sini ketika mereka mencoba mencari sesuatu seperti [situsAnda di sini]. Anda harus memiliki nama domain. Jika Anda ingin peringkat dan bersaing di Google, ini adalah suatu keharusan.

2. Situs Anda Tidak Ramah Seluler

Sejak Google memperkenalkan pengindeksan Mobile-First, memiliki situs web yang ramah seluler sangat penting untuk membuat situs Anda diindeks. Tidak peduli seberapa bagus konten situs web Anda, jika tidak dioptimalkan untuk dilihat di ponsel cerdas atau tablet, Anda akan kehilangan peringkat dan lalu lintas. Pengoptimalan seluler tidak harus sulit; cukup dengan menggabungkan prinsip-prinsip desain responsif seperti fluid grids dan CSS Media Query dapat membantu memastikan bahwa pengguna menemukan apa yang mereka butuhkan tanpa mengalami masalah navigasi apa pun.

Hal pertama yang saya sarankan Anda lakukan untuk mengatasi masalah ini adalah menjalankan situs Anda melalui Alat Pengujian Ramah Seluler Google. Jika Anda tidak mendapatkan “bacaan yang lulus”, Anda harus berusaha membuat situs Anda mobile-friendly.

3. Anda Menggunakan Bahasa Pengkodean Dengan Cara yang Terlalu Rumit untuk Google

Jika Anda menggunakan bahasa pengkodean dengan cara yang rumit, Google tidak akan mengindeks situs Anda. Tidak ada bedanya bahasa apa yang digunakan mungkin sudah lama atau bahkan diperbarui, seperti JavaScript selama pengaturannya salah dan menyebabkan masalah perayapan dan pengindeksan. Jika ini menjadi masalah bagi Anda, sebaiknya gunakan Alat Pengujian Ramah Seluler Google untuk menentukan seberapa ramah seluler situs Anda sebenarnya (dan buat perbaikan yang mungkin perlu dilakukan).

Jika situs web Anda belum memenuhi standar mereka, mereka memiliki banyak sumber daya dengan pedoman tentang segala macam keanehan desain yang dapat muncul saat membuat laman web responsif.

4. Situs Anda Dimuat Perlahan

Situs yang memuat lambat membuat Google cenderung tidak ingin mereka muncul di dekat bagian atas hasil pencarian mereka. Jika situs web Anda membutuhkan waktu lama untuk dimuat, bisa jadi karena berbagai faktor. Mungkin Anda memiliki terlalu banyak konten pada halaman untuk ditangani oleh browser pengguna, atau Anda menggunakan server jadul dengan sumber daya terbatas.

Solusi:

Gunakan Wawasan Kecepatan Halaman Google – Ini adalah salah satu alat favorit saya yang saya temukan dalam beberapa tahun terakhir untuk menentukan bagian mana dari situs web yang memerlukan perhatian segera saat meningkatkan kecepatannya. Alat ini mengevaluasi situs web Anda berdasarkan lima praktik terbaik kinerja (penting untuk memuat situs lebih cepat), seperti meminimalkan koneksi, mengurangi ukuran muatan, memanfaatkan cache browser, dan sebagainya, dan memberikan rekomendasi tentang cara meningkatkan setiap aspek situs Anda.

Gunakan alat pengujian situs web seperti halaman webtest.org. Alat ini akan memberi tahu Anda jika situs web Anda memuat cukup cepat. Ini juga memberi Anda pandangan yang sangat rinci tentang elemen spesifik yang menyebabkan masalah di situs Anda. Air terjun membantu Anda menemukan masalah kecepatan halaman yang serius sebelum menyebabkan masalah-masalah serius.

Cari tahu di mana Anda dapat meningkatkan waktu muat situs Anda dengan menggunakan kembali data Kecepatan Halaman Google. Misalnya, Anda dapat melihat paket hosting baru dengan lebih banyaknya sumber daya (server khusus murni jauh lebih unggul daripada server bersama) atau menggunakan layanan CDN yang menyajikan konten statis yang di-cache dari berbagai lokasi di seluruh dunia.

Idealnya, kecepatan halaman Anda harus 70 atau lebih tinggi. Lebih baik jika Anda bisa mendapatkan sedekat mungkin dengan 100. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang kecepatan halaman, ebook SEJ tentang Core Web Vitals adalah tempat yang baik untuk memulai.

5. Situs Anda Memiliki Konten Minimal yang Ditulis dengan Baik

Konten yang ditulis dengan baik sangat penting untuk kesuksesan Google. Jika Anda memiliki konten minimal yang setidaknya tidak memenuhi standar pesaing Anda, Anda mungkin kesulitan untuk menembus 50 besar. Konten yang kurang dari 1.000 kata tidak berkinerja sebaik konten yang lebih dari 1.000 kata, menurut pengalaman kami. Apakah kami perusahaan pembuat konten? Tidak. Apakah jumlah kata merupakan kriteria peringkat? Tidak.

Namun, ketika memutuskan apa yang harus dilakukan dalam konteks kompetisi, memastikan konten Anda ditulis dengan baik sangat penting untuk kesuksesan. Konten situs web Anda harus bagus dan informatif. Itu harus menjawab pertanyaan, memberikan informasi, atau memiliki sudut pandang yang berbeda dari situs lain di ceruk yang sama dengan milik Anda. Jika gagal memenuhi kriteria tersebut, kemungkinan besar Google akan menemukan situs lain dengan konten berkualitas lebih tinggi yang memenuhi kriteria tersebut.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa situs web Anda tidak berperingkat tinggi di hasil pencarian Google untuk beberapa kata kunci meskipun mengikuti praktik terbaik SEO seperti menambahkan kata kunci yang relevan di seluruh teks (Petunjuk: Konten Anda), salah satu penyebabnya adalah halaman tipis dengan kurang dari 100 kata per halaman. Halaman yang tipis dapat menyebabkan masalah pengindeksan karena tidak memiliki konten yang unik dan tidak memenuhi tingkat kualitas minimum jika dibandingkan dengan pesaing Anda.

6. Situs Anda Tidak Ramah Pengguna Dan Menarik Pengunjung

Situs web yang ramah pengguna dan menarik sangat penting untuk SEO yang baik. Google akan memberi peringkat situs Anda lebih tinggi dalam hasil pencarian jika pengunjung dapat dengan mudah menemukan apa yang mereka cari dan bernavigasi di sekitar situs web tanpa menjadi frustrasi atau jengkel. Google tidak ingin pengguna menghabiskan terlalu banyak waktu di halaman yang membutuhkan waktu lama untuk dimuat, memiliki navigasi yang membingungkan, atau hanya sulit digunakan karena terlalu banyak gangguan (seperti iklan di paro atas).

Jika Anda hanya memiliki satu produk yang terdaftar di setiap kategori daripada beberapa, ini bisa menjadi alasan konten Anda tidak mendapat peringkat yang baik di Google! Sangat penting tidak hanya untuk menargetkan kata kunci dalam setiap posting tetapi juga untuk memastikan bahwa semua posting terkait tertaut kembali ke artikel/halaman relevan lainnya tentang subjek tersebut. Apakah umum bagi orang untuk membagikan blog Anda? Apakah pembaca Anda kagum dengan konten Anda? Jika tidak, ini bisa menjadi alasan Google telah berhenti mengindeks situs web Anda.

Jika seseorang menautkan ke halaman produk tertentu daripada menggunakan kata kunci relatif seperti “beli”, “beli”, dan seterusnya, mungkin ada masalah dengan cara halaman lain menautkan kembali ke produk tersebut. Pastikan bahwa semua produk yang terdaftar di halaman kategori juga ada dalam subkategorinya masing-masing sehingga pengguna dapat dengan mudah melakukan pembelian tanpa harus menavigasi hierarki penautan yang rumit.

7. Anda Memiliki Loop Pengalihan

Masalah umum lainnya yang mencegah pengindeksan adalah loop yang dialihkan. Ini biasanya disebabkan oleh kesalahan ketik yang umum dan dapat diperbaiki dengan mengikuti langkah-langkah di bawah ini:

Tentukan halaman mana yang menyebabkan redirect loop. Jika Anda menggunakan WordPress, cari “Redirect 301” di sumber HTML dari salah satu posting Anda di halaman ini atau di. .htaccess untuk melihat halaman mana yang mencoba mengalihkan lalu lintas. Ini juga merupakan ide yang baik untuk memperbaiki pengalihan 302 dan memastikan mereka disetel ke 301.

Gunakan “find” di Windows Explorer (atau Command + F di Mac) untuk mencari semua file yang mengandung kata “redirect” sampai Anda menemukan masalahnya. Perbaiki kesalahan ketik sehingga tidak ada alamat URL duplikat yang mengarah ke dirinya sendiri, lalu gunakan kode pengalihan di bawah ini:

Misalnya, kode status 404 tidak selalu ditampilkan di Google Search Console. Perayap eksternal seperti Screaming Frog dapat digunakan untuk menemukan kode status untuk 404 dan kesalahan lainnya. Jika semuanya tampak normal, gunakan Google Search Console yang ada untuk merayapi ulang situs Anda dan mengirim ulang untuk pengindeksan. Tunggu sekitar seminggu sebelum memeriksa Google Search Console untuk lansiran baru yang perlu Anda perhatikan. Google tidak punya waktu untuk memperbarui indeks setiap hari, tetapi karena mencoba memperbaruinya setiap beberapa jam, konten mungkin tidak langsung ditampilkan, meskipun diketahui diperbarui. Tunggu sebentar! Anda harus segera mengindeksnya.

8. Anda Menggunakan Plugin yang Memblokir Googlebot dari Merangkak Situs Anda

Plugin robots.txt adalah salah satu contoh plugin tersebut. Googlebot tidak akan dapat merayapi situs Anda jika Anda menyetel file robots.txt ke noindex menggunakan plugin ini. Buat file robots.txt dan lakukan langkah-langkah berikut: Setel ke publik saat Anda membuatnya sehingga perayap dapat mengaksesnya tanpa batasan. Membiarkan baris larangan kosong memberi tahu perayap bahwa mereka dapat merayapi dan mengindeks setiap halaman di situs Anda tanpa batasan (dengan asumsi tidak ada halaman tertentu yang ditandai sebagai tidak diindeks).

9. Situs Anda Menggunakan JavaScript Untuk Merender Konten

Menggunakan JavaScript sendiri tidak selalu merupakan masalah kompleks yang mengarah ke masalah pengindeksan. Tidak ada aturan tunggal yang menyatakan bahwa JS adalah satu-satunya hal yang menyebabkan masalah. Untuk menentukan apakah ini merupakan masalah, Anda harus memeriksa setiap situs dan mendiagnosis masalah apa pun. Ketika JS mencegah perayapan dengan melakukan hal-hal yang teduh teknik yang mungkin mirip dengan penyelubungan – ini menjadi masalah. Jika Anda telah merender HTML versus HTML mentah dan tautan dalam HTML mentah yang tidak ada dalam HTML yang dirender, Google mungkin tidak merayapi atau mengindeks tautan tersebut. Karena jenis kesalahan ini, penting untuk menentukan masalah HTML yang Anda render vs. HTML mentah.

Jangan lakukan jika Anda ingin menyembunyikan file JS dan CSS Anda. Google telah menyatakan bahwa ketika mereka merayapi situs Anda, mereka ingin melihat semua file JS dan CSS Anda. Google lebih suka Anda menyimpan semua JS dan CSS yang dapat dirayapi. Jika Anda memiliki salah satu file yang diblokir, Anda harus membuka blokirnya dan mengizinkan perayapan penuh untuk memberi Google tampilan situs Anda yang diperlukan.

10. Anda Tidak Menambahkan Semua Properti Domain Ke Google Search Console

Jika Anda memiliki lebih dari satu variasi domain, terutama jika Anda telah bermigrasi dari http:// ke https://, Anda harus menambahkan dan memverifikasi semua variasi domain Anda di Google Search Console. Penting untuk memastikan bahwa Anda tidak melewatkan variasi domain saat menambahkannya ke GSC. Tambahkan mereka ke GSC, dan pastikan untuk memverifikasi kepemilikan Anda atas semua properti domain untuk memastikan Anda melacak properti yang benar. Ini tidak mungkin menjadi masalah bagi situs baru yang baru saja dimulai.

11. Tag Meta Anda Disetel Ke Noindex, Nofollow

Meta tag terkadang disetel ke noindex, nofollow secara tidak sengaja. Misalnya, situs Anda mungkin memiliki tautan atau laman yang diindeks oleh perayap Google dan kemudian dihapus sebelum setelan noindex, nofollow dikonfigurasi dengan benar di backend situs web Anda. Akibatnya, halaman tersebut mungkin tidak diindeks ulang, dan jika Anda menggunakan plugin untuk mencegah Google merayapi situs Anda, halaman tersebut mungkin tidak akan pernah diindeks lagi.

Solusinya sederhana: ubah tag meta apa pun yang berisi kata-kata noindex,nofollow menjadi index, sebagai gantinya ikuti. Namun, jika Anda memiliki ribuan halaman seperti ini, Anda mungkin menghadapi perjuangan berat. Ini adalah salah satu saat ketika Anda harus menggertakkan gigi dan terus menggiling.Pada akhirnya, kinerja situs Anda akan menghargainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *